Disdik Keluhkah Passing Grade di Seleksi P3K

| |

Kop
Arto

***

beritasebelas.id,Palembang – Tingginya nilai Passing Grade (PG) seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K), dapat banyak keluhan.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Palembang Ahmad Zulinto mengatakan, peserta tes P3K terutama yang berasal dari guru honorer didominasi usia lebih dari 35 tahun.

“Ini menjadi keluhan para honorer. Peserta tes P3K banyak tidak lulus PG dan otomatis langsung tidak lulus, otomatis kuota P3K sekitar 500 orang itu tidak terpenuhi,” ujarnya,  Selasa 26 Oktober 2021.

Sekitar 4000 kebutuhan guru di Kota Palembang saat ini. Jika kuota P3K terpenuhi 500 orang, artinya tersisa 3.500 lagi kebutuhan guru.

“Selain memenuhi kebutuhan guru juga untuk menurunkan jumlah honorer dan menjadi lebih terjamin jika menjadi P3K,” katanya.

Zulinto mengatakan, banyaknya kuota P3K awalnya untuk mengurangi jumlah honorer di Kota Palembang. Namun, dengan banyaknya yang tidak lulus, tujuan tersebut tidak tercapai.

“Sebelumnya kita sudah koordinasi untuk meningkatkan afirmasi untuk usia ditingkatkan berhasil, tapi untuk PG tidak bisa,” katanya.

Terlepas dari itu, Zulinto meminta para guru untuk meningkatkan kemampuannya agar bisa lulus saat ada tes. Sebab guru dituntut untuk memiliki nilai kognitif yang tinggi.

“Banyak guru yang pensiun setiap tahun, belum. Guru honorer inilah yang membantu pembelajaran di sekolah di tengah kekurangan guru saat ini,” pungkasnya. 

print
Sebelumnya

FKPAI OKU Gelar Khitan Massal Gratis dengan Terapkan Prokes

Aman dan Bijak Diruang Digital

Berikut