Kualitas Udara di Kenten Palembang Masuk Kategori Terburuk, Warga Diimbau Memakai Masker Saat Beraktifitas Diluar Ruangan

| |

Kop
Uci

****

beritasebelas.id, Palembang – Kualitas udara di Kenten Palembang masuk kategori sangat tidak sehat, hal ini dilihat dari data Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Sumatera Selatan (Sumsel), Senin (4/9).

Koordinator Observasi dan Informasi BMKG SMB II Palembang Sinta Andayani

“Kualitas udara buruk ini disebabkan karena cuaca tidak ada potensi hujan, ditambah sekarang masuk musim kemarau,” ujar Koordinator Observasi dan Informasi BMKG SMB II Palembang Sinta Andayani saat diwawancarai via WhatsApp, Senin (4/9).

Selain itu kata Sinta, titik hotspot di Sumsel beberapa hari terakhir mengalami peningkatan, terutama di Kabupeten Ogan Komering Ilir (OKI) dan Ogan Ilir.

Sehingga asap tersebut terbawa angin masuk ke kota Palembang.

“Residu dari pembakaran tersebut menyebabkan kualitas udara di Palembang cenderung tidak sehat, terutama di Kenten Palembang,” kata Sinta.

Sinta mengungkap bahwa ada salah satu cara praktis bagi masyarakat untuk mendeteksi udara tidak sehat.

“Jika bernafas tercium ada bau asap pembakaran, maka itu termasuk kategori udara tidak sehat,” ungkap Sinta.

Terakhir, Sinta mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk memakai masker medis bila beraktifitas di luar ruangan.

“Selain memakai masker, saya juga mengimbau kepada seluruh lapisan masyarakat untuk menjaga lingkungan dengan tidak membakar lahan agar titik hotspot dapat terkendali,” pesan Sinta.

Masyarakat dapat memantau kualitas udara melalui aplikasi infobmkg atau melalui web https://bmkg.go.id/kualitas-udara/informasi-partikulat-pm25.bmkg.

print
Sebelumnya

DPRD Sumsel Paripurna Pengumuman Pemberhentian Gubernur dan Wakil Gubernur Sumsel

16 Hari Air Tak Mengalir, Direktur PDAM : Ada IPA Travo Tj Agung Terbakar

Berikut